Archive for the ‘Uncategorized’ Category


BATANG KAMPAR 10

Muhammad Dafiq Saib Lembang Alam

14/01/2007

Pabilo ambo muloi maninggaan kampuang dalam arati pai ‘marantau’ bukan pai pakansi? Di awal taun 1967.

Katiko baru tamaik SMP 3 Tanjuang Alam di Bukiktinggi. Sadang maso pancaroba, sadang puber. Baru ka tau di anak gadih nan rancak, baru ka pandai kanai ati. Baru ka pandai maisok. Baru ka pandai bauru-uru di labuah, mamadek-madek labuah ka ilia ka mudiak. Sarato jo parangai cingkahak lainno.

Di kampuang kami di Koto Tuo Balai Gurah, alah ado urang tuo-tuo nan ‘maramalkan’, nampak-nampakno, ka tamaik sampai di SMP tu sin pulo sakola paja tu no du.

Katiko sadang karitis tu, kakak sapupu ambo manyalamaik-an jo mambao pai marantau, manaruih-an sakola ka Pakan Baru dek awakno bakarajo di Caltex di Rumbai maso itu.

Katiko itu, untuak pai ka Pakan Baru dari Kiktinggi paralu wakatu 14 sampai 16 jam (untuak malalui jarak nan 221 kilo tu). Barangkek dari Bukiktinggi kiro-kiro sasudah pukuah tigo patangari, jo Batang Kampar nomor 10.

Supirno si Duruih (Idrus), urang mudo nan elok baso. Sambia mambao oto jo tangan kida, tangan suokno ‘bagaritiak’ di kalason, muncuangno banyanyi sagalo macam lagu. Lai kajadi di kelok sambilan, indak baranti-baranti kalason tu badendang doh.

Barangkek antaro pukuah tigo – pukuah ampek sasudah asa. Tibo di Lubuak Bangku manjalang mugarik. ‘Pasisia’ (pasasi) turun, makan ciek dulu. Ari dingin-dingin, nasi angek bagabun-gabun, makan jo ayam panggang, indak dapek nan kadisabuik. Sudah sumbayang mugarik, ari muloi malam, maetek-eteklah Batang Kampar mandaki pandakian kelok sambilan. Lapeh sain dari kelok sambilan, manuju ka Lubuak Jantan, jalan indak ado nan elok saketek juo lai tu doh. Sarupo naiak
buaian kaliang awak di ateh oto tu.

Kacapatan oto indak labiah pado limo jo sapuluah kilo sajam. Labiah capek jalan kuretangin pado jalan oto tu. Tiok sabanta turun naiak sitokar macaliak-an jalan nan kaelok kaditampuah oto. Namun kalason babunyi juo, si Duruih indak baranti juo badendang. Lagu-lagu saluang.

Oto bus saisuak nan basampik-sampik sangaik tu, sabana bagadimpik. Pasisia nan lalok, lalok juo. Nan maisok-maisok, juo. Alah kajadi duduakno di tangah, rokokno indak putuih-putuih. Iyo sabana tinggi toleransi awak katiko itu. Sanasib, sapanangguangan, indak banyak cencong. Oto maetek-etek juo laguah lagah. Kadang-kadang amuah talakak kapalo awak katunggak (ado tunggak bagai di dalam oto tu).
Malalui rimbo gadang. Masih ado ‘inyiak’ malinteh biasono di jalan. Malalui Pangkalan Koto Baru, taruih ka Anam Koto, taruih ka Tanjuang Pauah, taruih ka Tanjuang Balik taruih ka Muaro Maek. Disiko ado jambatan ba ampang-ampang di ateh. Oto nan sarek muatan di ateh tenda, tapaso babongka dulu muatan tu. Di subarangan ciek-ciek, diangkek, ado pulo tukang angkek di sinan.

Baitu masuak propinsi Riau sajak dari Tanjuang Balik, labuah lah rancak, lah dapek oto balari. Lapeh dari Muaro Maek, manjalang lubang kalam. Di dalam lubang kalam tu batambah bagaritiak kalason si Duruih (ano ko jaleh lah tuo pado ambo katiko itu). Ba’echo’ bunyi kalason. Tajago pasisia nan lalok.

Lapeh tangah malam tibo di Rantau Barangin. Alah baririk oto disinan mananti ‘kamalayang’. Tibo-tibo ‘malesat’ Sinar Riau dari balakang, mandaului oto nan antri sabanyak tu. Dek ‘Liau’ ko oto pos. Jadi dapek prioritas.

Dan palayangan di Rantau Barangin atau Danau Bingkuang saisuak tu, talok mambao duo buah bis, atau ciek bis jo ciek oto parah sakali ‘malayang’ no.

Kiro-kiro pukuah duo baru dapek giliran kami malayang ka subarang. Sadang diateh palayangan tu baganti tukang ‘garitiak’ kalason. Dari oto nan lain, sabab rupono kalason oto si Duruihko kabano lasuah. Baa ka indak, dek sabana dipaliarono di si Duruih.

Pukuah satangah tigo tibo di subarang. Jalan lah rancak, baaspal elok, lalu di Kuok, Aia Tirih, Bangkinang. Taruih ka Kampar. Tibo di Danau Bingkuang ari alah pukuah satangah ampek. Diulang pulo antri baliak. Pukuah limo baru dapek manyubarang. Pukuah satangah anam tibo di subaliak. Si Duruih indak mangalason lai. Sabab sajak dari Danau Bingkuang malalui Rimbo Panjang, ano lalok. Sitokar nan mambao oto. Lewaik saketek pado pukuah anam tibo di Pakan Baru. Di parantian oto nan sabalah kamari saketek dari Pasa Pusek.

Itulah ari partamu ambo pai marantau, di awal taun 67.

******

St. Lembang Alam

Advertisements

Pariaman Lamo

Posted: July 6, 2019 in Saluang Klasik, Uncategorized

Vocal : Tidak diketahui

Pencipta : Tidak diketahui

Risau lai, gadang taksiun Lubuak Aluang
Jalan kureta tujuah lampih
Di ilia tatagun oto
Sabab sinan jalan ba-ampang
Di laman kantua nan nagari
Buruaknyo awak punyo untuang
Dalam galak tabiklah tangih
Dahulu alah camiah kayo
Kini tak dapek salang tinggang (tuan oi)
Sabab takabua dalam hati (ondeh ai)
(Oi gajai, sabab takabua dalam hati mak ai)

Oi badabua ombak di lauik
Badarai kasiak di tapian
Oi mamacahkan ka muaro (oi)
Namuah bana mangganjua suruik
Ratak juo lah dihilangkan
Nan dipati mak mangasan juo (ndeh ai)
(O gajai a ai, nan dipati mangasan juo mak ai)

Gajai lai oi, kok jadi uda kapakan (oi)
Oi tinggakan sakin di rumah
Sakin nan panjang tigo puluah
Buliah bak raso pandan juo
Nak jan bagagang di tugahan
Oi kok jadi uda bajalan
Oi tinggakan kain di rumah
Kok dingin salimuik malam
Kok angek pa-apuih paluah
Buliah bak raso tuan juo (tuan oi)
Nak jan tagamang di tinggakan (ndeh oi)
(I malang lai, nak jan tagamang di tinggakan ai)

Ka Pariaman nan bamintak
Lah baduo kami banyanyi
Didanga urang nan basamo (mak engeh oi)
Malang jak dulu wak manembak
Badia malatuih duo kali
Piluru baliak ka nan punyo (ndeh oi)
(I malang lai, piluru baliak ka nan punyo ai)

Risau lai, manih tabunyo rang Piaman
Dikilang sadang tangah ari
Urek dilingka layang-layang
Daunnyo banyak nan patah
Patah dek ribuik pagi hari
Sado nan patah jatuah juo
Oi manangih Gunuang Pasaman
Di cinto Gunuang Marapi
Taisak Gunuang Singgalang
Oi tatagun aia di lurah
Kasiah nan alun patuik abih (kanduang oi)
Kini dimalah talataknyo (ondeh ai)
(I malang, kini dimalah talataknyo mak oi)

Oi bapasan bakeh rang banyak
Oi malakik lagu salasai
Danga dek sanak sakutiko (oi)

Buruang tabang ka awak tembak
Sadang nan inggok lai tak kanai
Awak kok muno diak paningganyo (ndeh)
(I malang lai, awak kok muno paningganyo ondeh ei)

Gajai lai oi,

Situjuah Bandanyo Dalam (oi)
Aia gadang malereng tabiang
Eten di ranah Payokumbuah
Ka kida jalan ka Limbukan
Sungguah balain tampaik diam
Uda lah jadi darah dagiang
Sajiwa balain tubuah (tuan oi)
Carai baraso kamatian (ndeh oi)
(I malang lai, tuan oi, indak do den di bak nangkoan ai)

Patahlah rantiang limau puruik
Patah di lendo kambiang hutan
Ari nan sadang tangah ari (mak ndeh oi)
Denai balaia pasang suruik
Bialah karam di lautan
Antah ko kanduang takuik mati (ndeh oi)
(I malang lai, alah tu dulu ko alah tu oi)


Ibu Yang Lara : Makna Lagu Saluang Sungai Pagu

Sungai Pagu dulunya adalah sebuah Kerajaan, dimana dalam jajaran wilayah Kerajaan Pagaruyung, Sungai Pagu ini disebut dengan “Ikua Darek” atau terjemahan bebasnya adalah Ekor Daratan dari Kerajaan Pagaruyung.  Saat ini, wilayah Kerajaan Sungai Pagu ini, telah menjelma menjadi Kabupaten Solok Selatan, Sumatera Barat.

COLLECTIE_TROPENMUSEUM_Minangkabau_huis_met_rijstschuren_in_Moearalaboeh_TMnr_60027687

Foto :  COLLECTIE TROPENMUSEUM Minangkabau huis met rijstschuren in Moearalaboeh

Alam Sungai Pagu sangatlah indah, jalan yang akan anda lalui dari Kota Padang, Ibu Kota Propinsi Sumatera Barat, sepanjang 133.1 km dan rata-rata akan ditempuh selama 2 jam, mata akan dimanjakan dengan gugusan perbukitan dengan lembah-lembah yang curam, lengkap dengan pemandangan Danau Diatas, ketika anda memasuki daerah Alahan Panjang, daerah dingin yang sudah demikian terkenal sejak zaman colonial, pintu yang akan mengantarkan anda ke Ranah Sungai Pagu.

KITLV-Balai, raadszaal, te Alahanpandjang

Foto :KITLV-Balai, raadszaal, te Alahanpandjang

Selepas dari Danau Diatas ini, anda akan meniti jalan sempit berliku, dipinggang-pinggang bukit, dimana disalah satu sisinya hamparan lembah permai akan mengantarkan pandangan anda pada gugusan perbukitan setelahnya.

Danau Diatas

Foto : Danau Diatas

Daerah ini demikian bersejarahnya, diantaranya, pada jalan sesudahnya, Jendral Dading Kalbuadi dan Jendral LB Moerdani, dua tantara legendaris, pernah di-Bazoka oleh tantara Pemerintahan Revolusioner Repuiblik Indonesia (PRRI), ketika Sumatera bergolak dan dimana situasi politik nasional melahirkan perlawanan bersenjata dari daerah. Sungai Pagu adalah wilayah pertahanan bagi setengah tantara perlawanan, dibawah pimpinan Kolonel Ahmad Husein. Peristiwa tragis, namun heroic.

Jalan berliku yang sangat indah ini, sekaligus menyimpan banyak kisah. Kisah suka dan duka anak nagari pergi merantau, meninggalkan kampung untuk mengejar cita-cita, atau dalam Bahasa adat Minangkabau disebut dengan “Mambangkik Batang Tarandam-Membangkit Batang Terendam”. Setiap anak Minangkabau, termasuk anak-anak Sungai Pagu, menerima dengan takzim perintah kultural untuk merantau itu dan meninggalkan Orang Tuanya.

Kerinduan teramat dalam dari orang tua, kepada si Buyuang atau si Upiak yang pergi merantau jauh, itulah yang menjadi substansi dari lirik lagu Saluang Sungai Pagu ini. Mari kita lihat, terjemahan bebasnya :

Bahasa Minangkabau
Bahasa Indonesia
Sungai Pagu Ayialah batumbuak

Basimpang jalan rang ka abai

Aiii basimpang jalan rang ka abai

Yo lai…angan lalu pahamlah tatumbuak

Disinan badan mako sanansai…yolai disinan badan mako sansai

Sungai Pagu Ayia (lah) Batumbuak

Bersimpang jalan orang ke Abai

Aiiii bersimpang jalan orang ke Abai

Yo laiiii…..Angan lewat, Paham (lah) tertumbuk (Mentok)

Disitu badan akan menderita…yolai…

Badan akan menderita

Tinggaluang… lah babuni malam

Ungko babuni lah tenggi ari

Aiiii ungko lah babuni tenggi hari

Ooo leiiiiiiii

Bagaluang lalok ooo dinan kalan

Nan pai indak ndak juo kumbali

Alalalai nan pai ndak juo kumbali

Tinggalung…lah berbunyi malam

Ungko berbunyi tinggi hari

Ai Ungko berbunyi tinggi hari

Ooo leiiiii

Bergelung tidur oooo di yang kelam

Yang pergi tidak jua kembali

Alalaliiii, yang pergi tidak jua kembali

Yoeiiiii luruihlah jalan ka Singkarak

O babelok jalan lah Ka Sumani..

Alal…ai babelok jalan ka Sumani

Iyoleiii o kuriahlah badan dek taragak nak kanduang ei

Samboklah mato dek manangih

Anak kanduang….samboklah mato dek manangih

Yoooeiiiiii luruslajh jalan ke Singkarak

O berbelok jalan (lah) ke Sumani

Alalala…ai, berbelok jalan ke Sumani

Iyoleiii o kuruslah badan karena kangen

Nak kandung eiii

Sembablah mata karena menangis

Anak kandung…sembablah mata karena menangis

Satu daerah lain yang disebut dalam lirik salung ini adalah Ayia Batumbuak. Aie Batumbuak adalah sebuah nagari di Kecamatan Gunung Talang, Kabupaten Solok, Sumatra Barat. Nagari ini terletak di pinggang Gunung Talang, berada pada ketinggian ± 1500 meter dari permukaan laut dengan topografi daerah berbukit-bukit. Karena dinginnya cuaca di Nagari Ayia Batumbuak ini, maka sejak zaman colonial telah ada hamparan kebun-kebun teh di Nagari ini, dimana the tersebut, mungkin menjadi material utama kebiasaan minum the sore rakyat Inggris, dimana dari kebiasaan rutin itulah kemudian lahirlah kebudayaan English Tea. Nagari Ayia Batumbuak ini harus dilewati terlebih dahulu sebelum sampai ke daerah Sungai Pagu.

Sementara itu, daerah lain yang disebut dalam lirik Saluang Sungai Pagu ini adalah daerah Abai. Nagari Aba1 saat ini menjadi bagian dari Kecamatan Sangir Batang Hari, dimana posisinya berada jauh kedalam Ranah Sungai Pagu ini. Dinagari Abai, terdapat satu kesenian tua bernama Batombe.

Menurut catatan Wikipedia, Batombe diawali dengan pembacaan pantun pembukaan oleh seorang datuk.[5] Para pemain lalu memasuki arena dan membuat lingkaran.[5] Pemain terdiri dari 10 orang laki-laki dan 3 orang perempuan.[5] 12 di antaranya bergerak menari membentuk garis lingkaran.[5] Sementara 1 lainnya menari di dalam lingkaran.[5] Kesenian Batombe diiringi dengan irama musik yang ceria.[5] Alat musik yang digunakan biasanya terdiri dari gendang dan talempong.[5] Keduanya dimainkan dengan cepat mengikuti irama tarian dan nyanyian yang dibawakan para pemain batombe.[5] Keceriaan tarian semakin mengajak dan semangat sehingga pada bagian akhir, yang menyaksikan biasanya bergabung dan ikut menari bersama-sama.[5].

Konon kabarnya, Batombe ini lahir pada masa Nagari Abai baru dibuka, dimana masyarakat membangun rumah-rumah adat yang Panjang, sampai mencapai 21 ruang, agar dapat berkumpul dan membangun pertahanan dari berbagai gangguan, termasuk gangguan binatang buas. Batombe ini lahir sebagai satu media untuk memicu semangat anak kemenakan untuk membangun Nagari tersebut.

Jalan raya dari Padang ke Sungai Pagu adalah jalan tua, dimana sampai awal-awal kemerdekaan, banyak pelintas melewatinya, karena menjadi jalan yang menghubungkan dengan Kerinci di Jambi dan jalan ke Kota Jambi sendiri, jika anda berangkat dari Minangkabau. Bus-Bus Mercy dengan moncong memanjang seperti Buaya, dengan starter engkol didepan, akan mengantar anda mengikuti liku jalan, yang kerapkali menyebabkan anda harus bermalam disebuah tempat perhentian.

Jika saya ke Sungai Pagu, selain keindahan kabut yang membungkus perbukitan, mulai dari Pasar Surian, nagari awal yang indah, dimulut Sungai Pagu, saya selalu terkenang dengan Rendang Paku dan Belut Sawah Goreng. Kalaulah anda makan itu disaat puncak rasa lapar menyerang, dimana kedua masakan itu baru saja diangkat dari perapian, berikut dengan wangi beras Solok yang telah ditanak menjadi nasi, maka istilahnya, Mertua Lewat sekalipun, tidak akan anda sapa, saat suap demi suap seperti berlari mendaki mulut anda.

Pada bagian akhir, pengarang lagu Saluang Sungai Pagu ini, menyebut dua tempat yang menjadi saksi peradaban Minangkabau. Ia menyebut pada dua tempat di sampiran bait itu yaitu Singkarak dan Sumani. Singkarak. Saat ini, Singkarak adalah nagari di kecamatan X Koto Singkarak, Kabupaten Solok, Sumatera Barat, Indonesia. Sementara itu, Nagari Sumani juga terdapat dikecamatan yang sama.

Sampiran bait terakhir dari lagu saluang Sungai Pagu ini mengatakan “luruslah jalan ke Singkarak, berbelok jalan ke Sumani”. Berdasarkan sampiran ini, kemungkinan sipenulis lagi menceritakan bahwa ia berjalan dari arah Ombilin dimana sungai Ombilan berhulu di Danau Singkarak dan berjalan, menyisiri tepian danau itu, menuju Kabupaten Solok. Setelah sekian lama berkendaraan, makai akan sampai di Nagari Singkarak dan diujung nigari itu aka nada belokan ke kiri ke Nagari Sumani.

KITLV A1330 - Minangkabau huizen (roemah gadang) te Singkarak op Sumatra's Westkust

Foto : KITLV A1330 – Minangkabau huizen (roemah gadang) te

Berdasarkan catatan Wikipedia, Danau Singkarak memiliki luas 107,8 km² dan merupakan danau terluas kedua di pulau Sumatra setelah danau toba di Sumatra Utara, yang membentang di dua Kabupaten yaitu Tanah Datar dan Solok. Danau ini merupakan hulu dari sungai atau Batang Ombilin. Danau Singkarak merupakan salah satu hasil dari proses tektonik yang dipengaruhi oleh Sesar Sumatra. Danau ini adalah bagian dari Cekungan Singkarak-Solok yang termasuk di antara segmen dari Sesar Sumatra. Cekungan dari danau ini terbentuk dari sebuah amblesan yang disebabkan oleh aktivitas pergerakan Sesar Sumatra. Cekungan besar ini terbendung oleh material vulkanik dari letusan gunung api sekitarnya. Akibat pembendungan material vulkanik ini terbentuklah Danau singkarak di satu bagian Cekungan Singkarak-Solok. Berbeda dengan Danau Maninjau yang terbentuk akibat letusan gunung api, Danau Singkarak terbentuk utamanya karena proses tektonik.

Daerah ini merupakan daerah yang sangat tua dalam peradaban Minangkabau. Kisah-kisah pelintasan para pengelana dan pedagang, banyak terkubur di danau ini. Salah satu pesohor yang paling terkenal yang pernah memintasi danau ini adalah Sir Thomas Stanford Raffles, pendiri Singapura.

Pada tahun 1818, Rafle berangkat dari kedudukannya di Bengkulu, atau lebih tepatnya Benteng Marlborough, dipinggir pantai Panjang Bengcoolen, menuju Padang dan kemudian memintasi Bukit Barisan yang memagar lembah kota itu, untuk menurun ke Nagari Gantung Ciri dan berhenti di Nagari Saniang Baka, tepian danau Singkarak pada bagian Kabupaten Solok, untuk kemudian naik perahu menuju Ombilin yang menjadi pintu Nagari Simawang. Baru setelahnya ia kemudian memintasi beberapa Nagari lagi untuk menyambangi Tuan Gadih, raja perempuan terakhir Minangkabau di Pagaruyung.

Simawang kemudian terpilih menjadi tempat dimana Inggris pertama kali mengibarkan Union Jack, bendera kebanggan Britania Raya dan kemudian membangun banteng dengan menempatkan beberapa serdadu Bengali, untuk menjaga jalur perdagangan itu. Tak lama sesudahnya, terjadi Tractak London yang meletakkan garis imaginer Kolonialisme yang membelah kekerabatan politik antara Minangkabau, Siak, Riau-Lingga, Johor dan Pahang, tepat di Selat Philip dan Selat Singapura, sepelemparan buah dari Pulau Penawar Rindu dan Sambu dihadapan Pulau Batam, Kepulauan Riau saat ini.

Traktat London menyebabkan Inggris harus menyerahkan Bengcoolen, Padang berikut banteng di Simawang kepada Belanda, dimana kemudian Raffles kemudian harus angkat koper ke sepotong tanah yang terapung diantara Johor dan Bintan, yang dulunya bernama Tumasik, dan kemudian berubah menjadi Singapura. Raffles menelan kenyataan pahit politik kolonialisme internasional antara Inggris dan Belanda saat ini, dimana pertama kali ia terusir dari Jawa yang aristocrat dan tua, ke Bengcoolen dan akhirnya harus berlabuh di Singapura.

Tidak lama setelah Belanda menyalin wilayah-wilayah bekas-bekas Inggris, termasuk banteng Simawang, huru hara di Minangkabau semakin memuncak. Gerakan pemurnian kehidupan social dengan penegakan hokum agama memakai kekerasan, yang diusung oleh Kelompok Paderi, meminta harga, Cost Sosial yang tidak sedikit.

Setelah tragedy pembunuhan yang simbolik di Koto Tangah pada tahun 1809, beberapa tahun sebelum Raffles berkunjung untuk menyaksikan puing-puing sebuah kerajaan yang seabad lalu, masih memiliki kekuasaan yang gemilang, yang membentang dari ujung tanah Sumatra, hingga ke Malaya, dimana putra-putra terbaiknya dikirim ke semenanjung untuk memerintah atau menyebar agama, Belanda harus masuk jauh terlibat dalam konflik internal itu.

10 Februari 1821, beberapa Nagari diserahkan kepada Belanda yang kemudian oleh Belanda dimaknai sebagai penyerahan seluruh wilayah-wilayah bekas Kerajaan Pagaurung yang telah runtuh kepadanya. Potongan perjanjian yang ditanda tangani oleh beberapa pemuka adat saat itu, memuat beberapa hal yaitu :

Pasal 1

Kepala-kepala yang disebutkan di atas secara resmi dan tidak terbatas dalam formalitas-formalitas ini menyerahkan nagari Pagarroejoeng, Soengei Tarab dan Soeroasso, serta nigari-nagari lain dari Distrik Menangkabau, kepada Pemerintah Belanda di Hindia Timur.

Pasal 3
Dari sisi Pemerintah, janji (kepada) penduduk untuk mengirim satu detasemen militer, 100 orang kuat, dilakukan oleh pejabat Eropa ke nagari yang disetujui untuk mengambil kepemilikan dan mengambil pos di Semawang untuk perlindungan dari penduduk nigari-nagari tersebut dari yang disebut Padri, ini, mengusir dan memulihkan kedamaian di pedalaman.

Hier volgden de handteekeningen van (Berikut adalah tanda tangan dari) :

1. Daulat Jang di pertoewan Soetan Alam Bagagar van Pagarroejoeng.
2. Jang dipertoewan Badja Tangsier Alam van Soeroasso.
3. Jang dipertoewan Soetan Krajahan Alam van Soeroasso.
4. Datoe Basoeko en Datoe Moedo, voor zich en de overige 12 panghoeloes van Batipoe.
5. Datoe Satoe en Datoe Palindie, voor zich en de overige 6 panghoeloes van Singkaraq.
6. Datoe Badja Nanda en Datoe Badja Bagagar,
7. voor ziehen de overige 8 panghoeloes van Saningbakar. . Datoe Badja Nansattie,
8. voor zich en de overige 5 panghoeloes van Boenga Tandjong, Datoe Gradang Maharadja Lella,
9. voor zich en de overige 5 panghoeloes van Pitalah. Datoe Satie,
10. Toor zich en de overige 6 panghoeloes v«n Tandjong Beroelaq. Datoe Badja Boehet,
11. voor zich en de overige 4 panghoeloes van Goenoeng Badja. Datoe Panghoeloe Besar,
12. voor zich en de overige 4 panghoeloes van Batoe Sangkar. Datoe Maharadja Lella,
13. voor zich en de overige 6 panghoeloes van Soempoer. Datoe Sarree Padda,
14. voor zich en de overige 6 panghoeloes van Melala. Datoe Nakodah Intan en Datoe Padoeka,
15. voor zich en de overige 40 panghoeloes van Sembilan Kota. Datoe Mangoen jang Toewah en Datoe Bandara Moeda,
16. voor zich en de overige 6 panghoeloes van Semawang.

Maka sejak itu, berkecamuklah perang yang mempertemukan Paderi di satu sisi dan Kaum Adat dengan Belanda disisi lain, sedangkan nagari Simawang adalah satu episentrum saksi sejarah dari konflik itu.

Seiring waktu, ketika huru hara di ranah Minangkabau berakhir, Belanda kemudian menemukan kandungan Batubara di perbukitan Sawah Lunto. Untuk kepentingan eksploitasi kekayaan alam itu, dibangunlah ruas-ruan jalan rel kereta api yang menghubungkan pelabuhan Emma Haven di Bungus Padang-pantai barat Sumatera dengan pedalaman Minangkabau, atau apa yang pernah disebut dengan Padangsche Bovenlanden.

Overstroming in de Batang Soemani bij een spoordam van de Staatsspoorwegen ter Sumatra's Westkust bij Solok

Foto :Overstroming in de Batang Soemani bij een spoordam van de Staatsspoorwegen ter Sumatra’s Westkust bij Solok, KITLV

Pada tanggal 1 Juli 1892, jalan Kereta Api segmen Padangpanjang–Solok yang menuruni Nagari Bungo Tanjuang, nagari legend lain di pinggiran danau Singkarak, dalam bagian Kabupaten Tanah Datar, diresmikan. Tidak lama kemudian, 1 Oktober 1892, Segmen jalan kereta antara Solok–Muaro Kalaban, sebuah daerah kecil di intas Sumatera saat ini, persimpangan menuju Sawah Lunto, dimana tambang itu dioperasikan oleh para narapidana yang dibuang untuk kerjapaksa dengan dirantai, dimana kemudian mereka popular disebut sebagai orang rantai.

COLLECTIE_TROPENMUSEUM_Spoorbrug_over_de_Ombilin_rivier_Padangsche_Bovenlanden_TMnr_60038744

Foto : Jembatan Kereta Api Ombilin, KITLV

Salah satu orang rantai yang terkenal yaitu Samin Soerosoentiko, penganjur ajaran keyakinan Samin di Jawa Tengah yang melawan Belanda dengan menolak membayar pajak kepemerintah, yang tragisnya, meninggal dan berkubur di kota tambang tua itu. Kota ini pula yang kemudian diserang oleh pemberontakan pertama setelah Paderi kalah, yaitu pemberontakan Komunis dari Silungkang, nagari yang tidak beberapa jauh dari kota itu, pada tahun 1926.

Steenkolenmijn Ombilin bij Sawahloento

Sejak membentangnya jalan Kereta Api yang diikuti dengan pengerasaan pelataran yang kemudian menjadi jalan tersendiri di pinggir Danau Singkarak yang membentang dari Solok menuju Padang Panjang di Tanah Datar, yang melintasi Nagari Singkarak dan Sumani yang disebut dalam sampiran bait ketiga Saluang Sungai Pagu tersebut, orang-orang telah melupakan danau Singkarak sebagai penghubung antara Solok dengan Tanah Datar dengan memakai kendaraan perahu.

Kano op het Meer van Singkarak op Sumatra's Westkust

Foto : Kano op het Meer van Singkarak op Sumatra’s Westkust, KITLV

Jalan ini pula yang kemudian ditempuh oleh pasukan Banteng Reider yang menjadi bagian dari pasukan inti untuk memadamkan pergolakan daerah, PRRI sepanjang tahun 1958 sampai dengan 1962, dari Padang, setelah pendaratan pertama kali di pantai Ulak Karang, kemudian melambung menembus pertahanan PRRI di Ladang Padi, perbukitan diatas Indarung Kota Padang, untuk terus menusuk kejantung pertahanan, dari Solok ke Batusangkar, dalam tatapan muram Gunung Bungsu, dihadapan Istana lama keluarga Raja Pagaruyung.

Operasi militer dengan tajuk 17 Agustus itu, kemudian menyisakan kisah-kisah heroic sekaligus lara yang melibatkan orang-orang yang kemudian menempati posisi tersendiri di panggung sejarah bangsa. Diantara mereka itu terdapat Kolonel Ahmad Yani dan Letkol Untung Samsoeri, dua actor yang dalam peristiwa bangsa lain saling berhadapan dan diantara mereka juga, terselip Tri Soetrisno, perwira remaja yang sempat menyinggahi Nagari Singkarak dan Sumani dalam operasi militer itu, yang kemudian menjadi Jendral dan Orang Kedua di Republik ini.

Dalam catatan salah satu anggota Banteng Reiders yang memintasi Solok ke Ombilin untuk kemudian menuju ke Batusangkar itu, disana mereka berhadapan dengan para tantara Pelajar yang dilatih sekedarnya, ketika ultimatum daerah it uke pemerintah pusat, dijawab mendadak dengan Operasi Militer dibawah komando Jendral A. H. Nasution dengan pusat Komando di Tanjung Pinang, Pulau Bintan, sebuah kota tua, kerajaan Melayu lama di Selat Malaka.

Kembali ke pesan dalam baik Saluang Sungai Pagu, mari kita lihat bait-baitnya.

Sungai Pagu Ayialah batumbuak

Basimpang jalan rang ka abai

Aiii basimpang jalan rang ka abai

Yo lai…angan lalu pahamlah tatumbuak

Disinan badan mako sanansai…yolai disinan badan mako sansei

 

Sungai Pagu Ayia (lah) Batumbuak

Bersimpang jalan orang ke Abai

Aiiii bersimpang jalan orang ke Abai

Yo laiiii…..Angan lewat, Paham (lah) tertumbuk (Mentok)

Disitu badan akan menderita…yolai…

Badan akan menderita

Bait pertama dari lagu saluang ini, merupakan keluhan seorang Ibu yang menyatakan bahwa dirinya sedang memiliki keinginan (angan), namun keyakinannya sedang terbentur. Menurut filosofi Minangkabau, keinginan, atau angan, mestilah diikuti dengan keyakinan, sehingga apa yang dituju bias tercapai. Namun demikian si ibu dalam lagu ini ada dalam situasi yang dalam perumpamaan orang Minangkabau, adalah situasi yang buruk, keinginan yang dekat dengan kegagalan, karena keyakian akan pencapaiannya, terbentur.

 

Tinggaluang… lah babuni malam

Ungko babuni lah tenggi ari

Aiiii ungko lah babuni tenggi hari

Ooo leiiiiiiii

Bagaluang lalok ooo dinan kalan

Nan pai indak ndak juo kumbali

Alalalai nan pai ndak juo kumbali

  

Tinggalung…lah berbunyi malam

Ungko berbunyi tinggi hari

Ai Ungko berbunyi tinggi hari

Ooo leiiiii

Bergelung tidur oooo di yang kelam

Yang pergi tidak jua kembali

Alalaliiii, yang pergi tidak jua kembali

Bait kedua dari saluang Sungai Pagu ini bercerita bahwa karena keinginannya yang sangat mustahil itu (pada bait pertama), ia menceritakan kalua ia sedang tidur meringkuk atau bergelung diruangan yang gelap. Mungkin disudut biliknya yang sunyi. Sementara itu ia mengeluh, meskipun keadaannya sudah demikian, anaknya yang pergi tidak juga kembali. Kemungkinan anaknya telah lama merantau, dan tidak pernah ada kabar. Mungkin saja ketika lagu Saluang Sungai Pagu ini tercipta, komunikasi antar daerah masih sangat susah, mungkin surat-surat ke Tanah Jawa mesti dikapalkan dulu dari pelabuhan Emma Haven, ditepian teluk Bungus Padang yang ramai saat itu.

 

Yoeiiiii luruihlah jalan ka Singkarak

O babelok jalan lah Ka Sumani..

Alal…ai babelok jalan ka Sumani

Iyoleiii o kuriahlah badan dek taragak nak kanduang ei

Samboklah mato dek manangih

Anak kanduang….samboklah mato dek manangih

 

Yoooeiiiiii luruslajh jalan ke Singkarak

O berbelok jalan (lah) ke Sumani

Alalala…ai, berbelok jalan ke Sumani

Iyoleiii o kuruslah badan karena kangen

Nak kandung eiii

Sembablah mata karena menangis

Anak kandung…sembablah mata karena menangis

Bait ketiga merupakan puncak dari keluhan ibu yang sangat merindukan anaknya itu. Karena itu ia ingin menyampaikan kondisinya, yakni telah kurus badannya karena kangen dan matanya telah sembab karena menangis. Sementara anaknya tentah kapan akan kembali.

Saya membayangkan si-ibu tua ini sedang duduk didekat jendela rumah gadangnya, dimana ia selalu menatap jalan raya yang terbentang didepan rumahnya. Setiap bus-bus Mercy tua mendengus dan berhenti menurunkan penumpang, maka anaknyalah yang turun. Namun telah berbilang tahun dan telah bosan sopir Bus ini menerima pertanyaan si Ibu, yang anaknya tidak juga kembali. Ia khawatir, sampai kemudian kematian menjemputnya, ia tidak akan pernah lagi bertemu dengan anaknya.

Andiko Sutan Mancayo

Batam, 17 Juli 2019

——-

Berdasarkan data terakhir, maka Sungai Pagu telah terbagi atas beberapa Kecamatan dan Nagari sebagai berikut :

 

Kecamatan Nagari
Sangir 1        Lubuk Gadang Selatan

1.      Lubuk Gadang

2.      Lubuk Gadang Timur

3.      Lubuk Gadang Utara

Sangir Jujuan 4.      Lubuk Malako

2        Bidar Alam

5.      Padang Air Dingin

6.       Padang Limau Sundai

7.       Padang Gantiang

Sangir Balai Janggo 8.      Sungai Kunyit

9.      Talunan Maju

10.  Talao

11.  Sungai Kunyit Barat

 

Sangir Batang Hari 12.  Abai

13.  Ranah Pantai Cermin

14.  Dusun Tangah

15.  Sitapuih

16.  Lubuak Ulang Aling

17.  Lubuk Ulang Aling Selatan

18.   Lubuk Ulang Aling Tengah

Sungai Pagu 19.  Koto Baru

20.  Pasar Muara Labuh

21.  Pulakek Koto Baru

22.  Sako Pasia Talang

23.  Sako Selatan Pasia Talang

24.  Sako Utara Pasia Talang

25.  Pasia Talang

26.  Bomas

27.  Pasia Talang Barat

28.  Pasia Talang Timur

29.  Pasia Talang selatan

Pauh Duo 30.  Alam Pauh Duo

31.  Kapau Alam Pauh Duo

32.  Luwak Kapau

33.  Pauh Duo Nan Batigo

Koto Parik Gadang Diateh 34.  Pakan Rabaa

35.  Pakan Rabaa Timur

36.  Pakan Rabaa Utara

37.  4 Pakan Rabaa Tengah

 

 

Sijobang

Posted: July 6, 2019 in Saluang Klasik, Uncategorized

Pencipta : Tidak Diketahui

Tuan ai juo jannyo denai
Layang-layang ba tali ampek
Dibari Batali limo

Kambang bungo dilaman surau
Pamenan kumbang tiok hari
Jatuah badarai silaronyo

Kasiah ka denai saparampek
Sayang ka urang sapaduo
Bak ayia disandiang pulau
Kareh kian tunggang kamari
Tahun pabilo salasainyo

Talago Biru

Posted: July 6, 2019 in Saluang Klasik, Uncategorized

Vokal : Ajis Sutan Sati

Janiah aianyo diak talago biru tam
Tampek nak mudo lah tuan lai lah mandi-mandi
Tlong sampaikan
Alanglah sarik diak manangguang rindu tam
Manangguang seso lah tuan lai lah dalam hati
Tolong sampaikan

Oi nan lah masak mak padi sipuluik diak
Jatuah badarai lah randah hai lah ka urekngo
Tolong sampaikan
Kisah lamo diak oi sangkuik pauik tam
Di tuan dima lah tuan hai lah talataknyo
Tolong sampaikan

Urang lah guguak tam pai ka pakan tam
Pai ka pakan lah mamak lai lah bukititinggi
Tolong sampaikan

Urang lah guguak tam pai ka pakan tam
Pai ka pakan lah mamak lai lah Bukittinggi
Tolong sampaikan
Tampuak lah suko diak hai mambarikan tam
Cilako rantiang lah tuan hai lah manahani
Tolong sampaikan

Lah manggaloro mak aia dilauik tam
Runtuah lah pantai lah randah hai lah dihampehnyo
Tolong sampaikan
Malang cilako diak rantiang manyungkuik tam
Bungo ka lareh lah tuan hei lah dihambeknyo
Tolong sampaikan

Lah nan manurun diak jalan di benteang tam
Lah nan tatumbuak lah tuan ka kampuang cino
Tolong sampaikan
Lah nan manangih diak sangkak dijenjeang tam
Buruang lah suruik lah tuan lai lah ka nn punyo
Tolong sampaikan


Vocal : Misramolai
Peniup Saluang : Alkalon

Biduak ketek dilamun ombak
Nan hanyuik nyo ka hulu-hulu
Dek ibo angin mangko ka tapi
Kasudahan nyo sampai juo …

Pandai bana uda manembak
Manembak indak jo piluru
Kanai sabalah jantuang hati
Iman di dado di guncangnyo …
Bia kareh badai manimpo
Niak hati sampai ka tapi
Dek takuik den pandayuang lapeh
Dek ulah riak jo galombang …

Pandangan mato samulo nyo
Kini jatuah kadalam hati
Tapuak kok indak uda baleh
Alamaik denai rindu surang …

Dalam galak taserak tangih
Nan lah acok bamanuang surang
Takana buhua lah taurak
Musim pabilo ka batamu …


Penyanyi : Ajis Sutan Sati

Janiah aianyo diak talago biru tam
Tampek nak mudo lah tuan lai lah mandi-mandi – 2x
Tolong sampaikan

Alang lah sarik diak manangguang rindu tam
Manangguang seso lah tuan lai lah dalam hati – 2x
Tolong sampaikan

Oi nan lah masak mak padi sipuluik diak
Jatuah badarai lah randah hai lah ka ureknyo – 2x
Tolong sampaikan
Kasiah lah lamo diak oi sangkuik pauik tam
Di tuan dima lah tuan hai lah talataknyo – 2x
Tolong sampaikan

Urang lah Guguak tam pai ka pakan tam
Pai ka pakan lah mamak lai lah Bukiktinggi – 2x
Tolong sampaikan
Tampuak lah suko diak hai mambarikan tam
Cilako rantiang lah tuan hai lah manahani – 2x
Tolong sampaikan

Lah manggaloro mak aia di lauik tam
Runtuah lah pantai lah randah hai lah dihampehnyo – 2x
Tolong sampaikan
Malang cilako diak rantiang manyungkuik tam
Bungo ka lareh lah tuan hei lah dihambeknyo – 2x
Tolong sampaikan

Lah nan manurun diak jalan di Benteang tam
Lah nan tatumbuak lah tuan ka Kampuang Cino – 2x
Tolong sampaikan
Lah nan manangih diak sangkak dijenjeang tam
Buruang lah suruik lah tuan lai lah ka nan punyo – 2x
Tolong sampaikan

Aia Bangih

Posted: July 6, 2019 in Saluang Klasik, Uncategorized

 

Pengarang : Tidak Diketahui

Vocal : Si E

Aia bangih mak karang manyusuak

Ombak badabua mak oi tangah malam iyo la lai di tangah malam

Rusuah tuan oi lai bapucuak

Di denai tangih mak oi, jatuah ka dalam iyo la lai jatuah ka dalam

 

Pasia sampik oi lauiknyo dalam

Balayia sampan mak oi oi biduak kayu lah lai biduak kayu

Babisiak angin oi tangah malam

Takana kisah mak oi nan daulu iyo ala yai nan dak uuulu

 

La runtuah mak pasia jo pantai

Diampeh ombak mak oi pagi jo patang lai iyo pagi jo patang

Dima nan bansaik oi ka tapakai

Oi nan kayo ndeh maak tadanga pulang olai yo tadangan pulang

 

Nan tatagun oi langkah di pantai

Awak tibo ondeh mak oi sampan balayia iyo la lai sampan baa layia

Nan bamulo mak denai ka sansai,

Tuan batanam mak oi tabu di bibia yo lai yo tabu di bibia

 

Mulo ka karam mak biduak kayuah

Dek kareh riak mak oi, oi Aia bangih iyo la lai Ayia Bangih

Gadang arok mak denai daulu

Kinilah jadi mak oi ratok tangih ala lai iyo ratok tangih

 

Aia bangih mak, dilingkuang sasak

Sasak dilingkuang mak oi koto alam ala lai iyo koto alam

Nan manangih mak, mancari jajak

Jajak dilipua mak oi oi ambun malam yo lai ambun malam


……….Nah, Agam adalah sebuah daerah yang demikian indah. Terbentuk oleh susunan perbukitan yang menopang dua gunung tinggi, seperti paku bumi Minangkabau pada belahan ditengah Sumatera. Nagari-nagari tumbuh pada lembah-lembah datar dimana pesawahan kerapkali penuh padi kuning menghampar, dan sepotong Ngarai yang terbentuk karena patahan kulit bumi, dimana ditengahnya mengalir sebuah sungai dengan air jernih. Negeri sejuk diketinggian ini, dipenuhi oleh bunga-bunga yang selalu mekar di sepanjang hari. Kalaulah tidak bunga ros, tentulah bunga dahlia, dimana disela rumpunnya, tumbuh pula Melati yang semerbak, mewangi.

Orang-orang Agam adalah orang-orang intelek, karena sejak lama Pendidikan agama dan Pendidikan rakyat, ataupun Pendidikan ala barat yang dibangun pemerintah Kolonial telah ada didaerah itu. Bahkan banyak pemuda-pemuda Minangkabau, yang kemudian yterlibat dalam memerdekakan negeri, mendapat Pendidikan di Bukittinggi. Salah satu sekolah yang paling terkenal di Sumatera Tengah saat itu, bernama sekolah Radja. Mulai dari Hatta, sampai ke Tan Malaka, memulai sekolah disana.

Tidak hanya para lelaki, perempuan-perempuan Agam telah sejak lama mendapat Pendidikan Tinggi, baik Pendidikan keterampilan kewanitaan, Pendidikan keagamaan, begitu pula Pendidikan ala barat. Kekalahan Paderi dan masuknya pemerintahan administrative Kolonial Belanda ke dataran tinggi Minangkabau, Padangsche Bovenlanden, yang salah satunya disebut dengan Agam Plateuw, membuka pintu bagi Pendidikan ala barat, atau setidaknya Pendidikan bagi orang-orang yang akan menempati posisi-posisi structural pemerintahan colonial yang akan berdiri. Maka terkenallah satu Nagari dipinggir Ngarai Sianok, dimana di nagari itu lahir para intelektual dan elit-elit birokrasi pertama Minangkabau. Mulai dari Guru, Jaksa, Pejabat Kolonial, Tokoh Pers, Tokoh Perempuan, sampai ke Konglomerat di Zamannya, lahir dari sana. Nagari itu adalah Koto Gadang, dimana satu pendiri Republik, Haji Agus Salim berasal.

Tanah Agam adalah tanah yang subur. Sejak ribuan tahun, Gunung Marapi, sebuah gunung purba aktif dengan ketinggian 2.891 dari permukaan laut, dengan leluasa menaburi dan melantai lembah-lembah permai itu dengan butiran-butiran kesuburan, dimana segala tumbuhan yang ditancapkan, akan bisa dipastikan berbuah. Bunga-bunga bermekaran dalam palunan sejuk dingin cuaca yang terbentuk dari persekutuan jernih air yang menyembur dari setiap lubuk, merambati urat-urat sungai dilembah, dengan gugusan awan yang berarak anggun, yang mengatapi negeri itu kala panas datang.

Keindahan bunga-bunga mekar dan wangi pepadian dan buah yang begayut pada tiap ranting, pada pohon yang tumbuh ditanah potongan surge itu, membias ke wajah gadis-gadis yang terlahir disana. Kejelitaannya adalah alasan pertama kenapa para pemuda mesti “Menghitung Kasau” di malam-malam buta. Kecantikan itu makin mengaristokrat karena diletakkan pada tingkat Pendidikan yang tidak biasa, dimana kecerdasan itu tumbuh sejak dari buaian, tapian tempat mandi, majelis-majelis adat para Bundo Kanduang, Surau tempat mengaji, hingga sekolah yang hanya bisa dimasuki oleh para bangsawan, orang kaya, anak orang terpandang dan orang pilihan.

Aristokrasi, Kecerdasan dan Kejelitaan yang membungkus gadis-gadis Agam ini, kemudian membuat Lie Tek Swie, seorang sutradara Tiong Hoa, bersama Tan Film, produser film era colonial, merilis sebuah film berjudul “Melati Van Agam” pada tahun 1932. Film ini bercerita tentang Norma, seorang perempuan Intelek, Jelita dari Agam, namun ironisnya, ia malang dalam dunia percintaan. Kasihnya terhadap Idrus, mesti terpenggal, karena Idrus hanyalah Buruh Tambang di Sawahlunto. Tidaklah mungkin berdampingan dengan Si Melati Van Agam yang termashur. Perkawinannya dengan Nazaruddin, lelaki pilihan Orang Tua, pemenang dalam perebutan itu, mesti berakhir dengan perceraian dan kematian. Norma meninggal dan dikuburkan bersisian dengan pusara Idrus yang telah berpulang terlebih dulu, dan tragisnya, Nazaruddin, menyaksikan arwah dua sejoli yang cintanya terpenggal di dunia, bergandengan tangan menuju Surga.

Nah, meskipun Sembilan dari Sepuluh perempuan yang melintas di Pasar Lereng Bukittinggi, setiap hari pekan, nyaris seperti replica Norma, Sang Melati Van Agam, tidak sedikitpun membuat hati Rusli berdesir. Dalam kesibukannya, sepi kerapkali memerangkap, sehingga keindahan alam dihadapan asramanya di tepi ngarai, nyaris seperti terror saban hari. Jauh dilubuk hatinya, satu nama telah berbilik, dialah Rakena….Yah Rakena…Kenapa senyum perempuan itu, seolah selalu menjadi jawaban segala impiannya tentang perempuan masa depan.

Batam & Pontianak, 11 Maret 2019